Jadi pengusaha atau pegawai ?

Ane mau sharing nih, bukan menggurui, ingat… SHARING-MENYHARING (alias saling berbagi , kalo ada pendapat, saran, kritik, koreksi, ya monggo tulis di sini ).

Di antara keluarga ane, kayaknya cuma ane yang menentang untuk jadi pekerja. Kakak-kakak dan keluarga ane yang lain kerja di bank, swasta, BUMN, dsb.

Trus ane mikir2, apa enaknya dan ga enaknya sih jadi pengusaha?

Kata orang2 terdahulu, pintu rezeki Pengusaha itu ada 9 dari 10 pintu rezeki. Kenapa? Ane share pengalaman ane dulu ya…. (di bawah ini cuma ilustrasi )

1. Saat kita butuh uang secara mendadak.

Spoiler for
Seorang pengusaha akan lebih dipercaya ketimbang pekerja oleh temen2nya yang mau kasih pinjem uang.
Kenapa? Umumnya pengusaha itu duitnya Senin-Minggu ada terus (yah entah omset, entah profit, entah duit orang, entah duit jin ). Kalo pekerja butuh uang, UMUMNYA nunggu dia gajian dulu, baru bisa bayar utang (hayooo ngaku deh, ya kan?). INGET!!! UMUMNYA (TIDAK SEMUANYA)!!!
——————–Pengusaha——————–

——————–Pekerja——————–

—– Kenapa Pekerja lebih diragukan saat terdesak? Karena kreditur tau takaran/kemampuan/pendapatan Pekerja, udah bisa dikira-kira. Kalo Pengusaha? Tinggal bilang pinjem modal buat pembangunan monorail, mereka juga manggut2 percaya aja tuh —–

2. Saat ada kesempatan emas yang datangnya 5 juta tahun sekali, yang ditawarin pasti PENGUSAHA DULUAN, dibanding Pekerja.

Spoiler for
——————–Pengusaha——————–

——————–Pekerja——————–

—- Kesempatan hilang toh? Karena Investor 90% ga akan melirik Pekerja, tapi melirik Pengusaha. Coba bayangin kalo itu proyek senilai 1T? —-

3. Saat ketemu klien baru, dan klien tau kalo kita itu owner/pemilik. Pasti!!! TAWARAN BISNIS terlontar dari mulut klien (kalo nggak, berarti mata kuliah SSI – Speak Speak Iblis – agan belum lulus, ato ga agan terlalu kaku untuk ditawarin bisnis ).

Spoiler for
——————–Pengusaha——————–

——————–Pekerja——————–

—- topik pembicaraan seringkali habis di situ —–

4. Saat agan ke rumah/kantor klien, dan cipika cipiki ngobrol ngelantur sana sini. Ternyata temennya klien agan, temen agan juga (alias mutual friend ).

Spoiler for
——————–Pengusaha——————–

——————–Pekerja——————–

—– Hehehehe ——

5. Sesama Pengusaha selalu memberi ide-ide menarik, energi positif dan sharing2 yang kreatif, jadi kalo gathering, wih seru….

Spoiler for
——————–Pengusaha——————–

——————–Pekerja——————–

—– Gitu ga sih obrolan agan2 kalo ketemu di kantin / tempat2 umum? Keliatan kan energi negatif dan positif nya? —–

6. Saat kerja di perusahaan pelit, para Pekerja cuma bisa gigit jari ngeliat profit perusahaan miliyaran tapi gaji Pekerja cuma juta-an. Sementara si Boss (Pengusaha) lagi kipas2 angkat kaki nikmatin milyaran

Spoiler for

—– Nyesek pas ngeliat bini ane dulu kerja di perusahaan swasta, profit tahunan PT. tsb ratusan miliar, tapi gaji bini ane cuma 0.0000sekian persen —–

7. Saat sakit, temen-temen Pengusaha lebih aware ketimbang temen2 Pekerja.

Spoiler for
——————–Pengusaha——————–

——————–Pekerja——————–

—– karena mereka lebih fleksibel waktunya dan punya ikatan kekerabatan yang cukup erat (umumnya) —–

8. Kebebasan waktu/fleksibel.

Spoiler for
——————–Pengusaha——————–

——————–Pekerja——————–

—– ga percaya? wong ane ngalamin sendiri —–

9. Kebebasan Ekspresi.

Spoiler for

—– iya dong, kan kita pemilik, mau ngapain aja bebas —–

10. Cerita di Hari Tua. (tambahan)

Spoiler for
——————–Pengusaha——————–

——————–Pekerja——————–

—– ini moment yang paling ditunggu-tunggu, basi kan kalo pas kumpul keluarga, papa mama kita cuma nyeritain yang ituuu itu aja. beda kalo kita jadi wirausahawan, hampir setiap hari ketemu buyer / klien / customer yang karakternya beda2 dan penuh pengalaman mengejutkan . Bukti? Ayah ane dan Oom Oom ane buktinya. Oom ane yang pengusaha, selalu ane nanti2 cerita2 dari beliau, tapi kalo cerita dari Ayah dan Oom2 ane yang lain, ane dah denger puluhan kali cerita yang sama (sorry ya, gan, ane dah pernah bahas ke Ayah ane duluuuuu banget, dan Ayah ane cuma ketawa2 sambil nepok2 pundak ane sambil berujar “bagusssss bagussss, emang anak itu harus lebih maju daripada bapaknya” yah namanya juga masih cetek pikiran ane, jadi asal jeplak aja walopun terkesan ga menghormati, tapi Ayah ane fine-fine aja, KENYATAAN emang PAHIT, tapi OBAT YANG MANJUR YA OBAT YANG PAHIT – kecuali obat syrup kali ya ).—–

11. Efisiensi Waktu – Tempat Kerja Jauh Dari Rumah (tambahan, lagi)

Spoiler for
——————–Pengusaha——————–

——————–Pekerja——————–

—– coba berhitung, dari waktu 24 jam kita, rata2 +5 jam kita di perjalanan menuju tempat kerja dan pulang ke rumah (untuk yang tinggal di kota sebelah dan kerja di tengah kota, ya). 5 jam x 365 hari x 40 tahun (anggap aja pensiun) = 73.000 jam atau 5 tahun agan di jalanan (cuma itungan kasar loh) —–

12. Saat mengajukan pinjaman ke Bank.

Spoiler for
——————–Pengusaha——————–

——————–Pekerja——————–

Ga percaya? Tanya temen2 ato keluarga. Apalagi kalo ada yang kerja di bank sebagai marketing / Account Officer.

Kurang bukti? Yuk liat Ny. Susi pemilik Susi Air, bisa minjem duit ke bank senilai puluhan miliar untuk beli pesawat pengangkut udang.

Pekerja / Karyawan? Bisa aja, tapi SULIT atau nominalnya beda dengan mereka

*Perlu diingat, ane akui, susah sekali pinjem uang ke bank saat wirausahawan masih ngerintis atau baru mulai usaha, karena blm ada track record/track record masih belum memenuhi standard bank.

SEBELUM NGAMUK-NGAMUK, TOLONG DIBACA YANG DI BAWAH INI!!

Spoiler for
* ANE BUKAN MENDISKREDITKAN PEKERJA!!Pengusaha, awalnya juga pekerja. Ane juga dulunya pekerja di perusahaan swasta asing dan domestik selama 4-5 tahun. Yang ane mau sharing, emang mau jadi pekerja sampe mati? Emang agan ga mau kaya? Emang ga punya cita-cita setinggi langit? Emang ga punya niat bikin tempat ibadah? Emang ga mau punya ke-fleksibel-an waktu? Emang ga mau dekat dengan anak-anak dan istri serta orang tua? Emang ga mau punya mobil sport? Motor sport? Kolam renang di rumah? JANGAN MUNAFIK GAN , kita semua punya cita-cita setinggi langit. Tinggal bagaimana cara kita meraihnya aja, dan umumnya lebih mudah diraih kalo lewat jalur Pengusaha .

* EMANG ADA ORANG TERKAYA DUNIA ITU POSISINYA GENERAL MANAGER? ATAU DISTRICT MANAGER? Yang ada cuma PENGUSAHA.WONG GM/DIRUT-NYA AJA BUKA USAHA SENDIRI BEGITU DAH MANTAP DAN YAKIN. GA PERCAYA? CEK http://kask.us/hcdv2 (Wishnutama Direktur Trans 7 dan Trans TV hengkang dan bikin stasiun TV sendiri – Net TV). Tanya kenapa?

* KENAPA PENGUSAHA DI INDONESIA DIKIT? KARENA GA BERNYALI!! TAKUT!! MENTALNYA TIPIS!! NYARI AMAN!! Maap ane agak kasar, tapi serius deh, keluarga ane itu boleh ane bilang “penakut” untuk berbisnis dan berwirausaha (dalam arti, kalah sedikit udah putar balik). Kalo bukan ane, siapa lagi yang mau jadi pengusaha di garis keluarga ane?

* KALO BUKAN ENTE YANG MULAI, ITU NANTINYA GLODOK, HARCO, PASAR BARU, TANAH ABANG, DLL, ISINYA BARANG NEGERI PANDA SEMUA!!

* DAN OTAK AGAN GA TERLATIH BUAT KREATIF!! KARENA TIAP HARI CUMA KERJA RUTIN ALIAS STATIS!! BISA DIBAYANGIN 50 TAHUN LAGI, ENTE CUMA JADI PEKERJA ALIAS BURUH ALIAS KULI ALIAS TUKANG. WALOPUN DI MEJA AGAN TERTULIS “GENERAL MANAGER”, TETEP AJA AGAN ITU P E K E R J A. BOSS NYA SIAPA? YA ORANG2 ASING. ENTE? KULI. ANE ULANG…. K U L I S A M P A I M A T I . Kalo 250 juta manusia Indonesia berpikiran kaya gitu? Tamat sudah, dibeli bangsa asing negeri ini (beruntung kita masih punya Chairul Tanjung, Ciputra, dkk. yang bukan ngejual aset2nya, malah beli aset2 luar jadi milik putra bangsa kita. Ex : Carrefour, Wendy’s, dll.).

* Ngeluh gaji cekak, capek kerja berangkat gelap, pulang gelap, anak udah terlelap, saat konflik sama anak istri, bapaknya khilap, anaknya kalap gara2 kurang komunikasi.
* Saat di top management, yang stress itu ya Pekerja (misal CEO atau DM atau GM), owner cuma buat janji sama klien, main golf, pergi dari hotel A ke B. Urusan kantor, biar GM yang ngurus .
* Ngeliat rumah tetangga gede2 banget, pilarnya tinggi2, pas ngeliat rumah sendiri, miris. Istri nuntut pengen rumah kaya gitu. Pas ngobrol sama tetangga, “lo kerja apa?”, dijawab “gwe usaha, di Cibitung punya pabrik ember 24 karat” (yah ini mah boss baru gua, seangkatan sama gue waktu kuliah) .
* Ane berani bilang kaya gini, coz hampir 90% klien ane adalah pengusaha tangguh dan udah di zona aman untuk bergerak melebarkan sayap atau ngapain aja (tetap, mereka dulunya kerja, untuk nyari pengalaman, bentuk pola pikir, cari celah, dll.).
* Kegiatan ane, ke rumah klien yang rata2 pengusaha/wirausahawan top, diajak main, atau sekedar sharing, atau mereka yang klaim tentang produk dan jasa yang ane berikan sambil ngobrol2 (ya dari sekedar buyer-seller, jadi relasi, enak toh?).
* Mereka punya waktu yang fleksibel, yang umumnya “GAK REWEL”, soalnya mereka pernah ngalamin pahit getirnya saat memulai usaha. Mungkin gak seperti kebanyakan orang yang baru punya duit, jabatan & kekuasaan dikit aja, langsung bergaya miliarder + militer (maksudnya tegas & galak + bikin gemeter kalo ketemu). TRUE STORY, LOOK YOUR NEIGHBOUR.

Sekali lagi agan, mohon maaf bukan ane MENJELEKKAN PEKERJA (coz dulu ane juga pekerja kok dan ane serta orang2 yang ane kenal banyak sekali ngalamin semua yang ane tulis).
Tapi sedikit ngasih gambaran kepada Pekerja, kalo kenyataan yang terjadi di lapangan ya umumnya seperti itu (betul kan? iya deh, ngaku aja… bener kan? ).

wirausaha itu menurut ane mental, dan seorang wirausahawan itu memberi nilai tambah

mahasiswa yang kerja di minimarket buat bayar kuliah atau sekedar ingin mandiri dan meringankan beban orang tua menurut ane dia punya mental wirausaha.

karyawan yang rajin, yang semangat kerja, ga pernah ngeluh bahkan memberi nilai tambah bagi perusahaanya menurut ane dia juga punya mental wirausaha.

A : PERNYATAAN AGAN BERAT SEBELAH!!! GA FAIR!!! LO KIRA PENGUSAHA ADALAH PROFESI PALING HEBAT? PEKERJA JUGA BISA HEBAT!!! LO KIRA BLA BLA BLA, SEMUA TERGANTUNG BLA BLA BLA…
Q : Baca post #1 dan KOMENTAR KASKUSER dengan seksama. Sudah jelas-jelas ditulis “TUJUAN THREAD INI DIBUAT ADALAH
UNTUK MENYEMANGATI AGAN2 YANG PEKERJA/BELUM BEKERJA INGIN BERALIH JADI PENGUSAHA/WIRAUSAHAWAN
TAPI MASIH TAKUT!!

DAN JUGA MEMBAHAS KEUNTUNGAN2 JADI PENGUSAHA/WIRAUSAHAWAN/ENTREPRENEUR“.

A : IYAAA TAPI ELU GA BAHAS KELEBIHAN-KELEBIHAN JADI PEKERJA, JADI BERAT SEBELAH!!!
Q : Baca di KOMENTAR KASKUSER, dan lagi ane rasa ga usah dijabarin lagi kelebihan jadi pekerja/karyawan, semua udah pada tau kok kelebihan2 jadi karyawan/pekerja, inget2 waktu kecil, orang tua/dosen/guru agan nyuruh agan jadi apa? Jarang yang nyuruh jadi pengusaha kan?

A : IYA, TAPI ELU GA BAHAS KELEMAHAN JADI PENGUSAHA!!
Q : Kan di thread ini membahas KEUNGGULAN, kalo resiko dan persiapan sih udah ane jelasin tuh . Sekarang ane tanya balik, “Kenapa agan udah bertahun-tahun tetap jadi Pekerja? kenapa ga jadi pengusaha?”. Apa yang agan jawab mungkin itulah “kelemahan jadi pengusaha”.

A : Ane jualan jersey dari negeri seribu pagoda, berarti ane…..? Ane jualan aksesoris komputer dari negeri panda, berarti ane…???
Q : Selama itu positif, kenapa enggak? Yang kita harapkan semua adalah, kita mampu produksi sendiri barang2 yang biasa kita jual-belikan. Misal produk tas, sepeda, elektronik, banyak juga kan produk nasional, nah kan lebih indah rasanya kalo salah satu dari kita ada yang berhasil meng-internasionalkan produk nasional .

A : Ane pekerja juga, tapi usaha juga, menurut agan gimana?
Q : Ya bagus, double job . Tapi akan tiba saatnya agan harus memutuskan, mana yang menurut agan lebih baik, usahakah? pekerja kah? Saat usaha agan melambung tinggi, dan prime job keteteran, di situ biasanya agan memutuskan untuk resign (dah banyak contoh, ga usah dijelasin ya ). Atau sebaliknya? Usaha agan surut, dan agan memilih karir, MONGGOOOO.

A : Ane ga punya modal nih, takut juga, gimana dong?
Q : Modal bergaulpun bisa kok bikin usaha, cari temen yang punya modal, join deh. Takut? Ya kerja aja dulu ikut orang, dah cukup mental dan modal, start sendiri .

A : Berarti ane ga usah kuliah aja kali yaaaa? Langsung usaha aja
Q : KULIAH ITU PENTING DAN SANGAT PENTING! Mau langsung usaha juga monggo, tapi kuliah itu membentuk POLA PIKIR, membuka wawasan, nambah pergaulan. Juga sebagai modal kalo2 agan kurang beruntung berkarir, terus mau usaha eh bangkrut juga, balik lagi berkarir. WASPADA!!!

A : Emang agan kuliah juga?
Q : Kuliah dong, ane alumnus Universitas di Jakarta Barat, ambil Ekonomi, Jurusan Manajemen, konsentrasi ane SDM.

A : Emang agan sekarang usaha apaan?
Q : Produk dan jasa, di bidang entertainment.

A : Apaan tuh? Link nya mana?
Q : Hehe, maaf ane pake kloneng-an. Tar disangka promosi + sombong, wong ane masih ngerintis.

A : Bokis!!
Q :

A : Terus agan udah punya harta apa aja? Udah bisa buktiin belom ke kita2?
Q : Rencana tahun depan ane mau buka workshop. Cita-cita yang terpotong, jadi nanti aja kalo thread ini masih utuh sampe tahun depan, baru ane posting bentuk usaha ane

A : Gitu doang?
Q : Harus punya tujuan dan berkembang dong, insya Allah mau bikin CV biar bisa ikut tender dan kalo ngajuin proposal apapun gampang. Baru deh kalo dah jalan stabil, mau buka gamecenter/tempat hiburan lagi, tempat bermain, nongkrong, tapi dapet duit .

A : Enak ya jadi agan? Pengusaha gitu.
Q : Ga ada yang serba enak, semuanya itu perlu perjuangan, ikhtiar, doa, usaha, dukungan, motivasi, kreativitas. Jadi enjoy aja, kita tunggu ‘pohonnya berbuah’ tapi jangan lupa ‘disiram’ . Apalagi jadi pengusaha/wirausahawan itu AMAT SANGAT BERAT, diperlukan mental baja, dan proses yang cukup lama untuk menuju kematangan (di kuliah juga diajarin, kalo kualitas hidup pengusaha yang masih ngerintis -kaya ane misalnya- umumnya kurang baik, sampe mereka berhasil menuju titik aman dan bisa berpenetrasi).

A : Ah sok ngajarin lu, lu aja masih kere!!
Q : Kan kalo ane berbagi begini, mudah2an ada yang terpukau, trus doain ane biar ane ga kere . Lagian ane ga bilang kalo ane pengusaha udah kaya raya, ane ini masih ngerintis, dan udah 4 tahun usaha, beginilah pengalaman yang ane dapet. Makanya kita sharing, gitu mbakbro….

A : Kalo semua jadi pengusaha, yang kerja siapa?
Q : Nih jawabannya http://www.kaskus.co.id/show_post/51…7374000001/71/

A : Kapan sih waktu yang tepat untuk memulai usaha?
Q : Kapanpun! Lebih baik lagi sesegera mungkin atau selagi masih muda, biar kondisi badan tenaga dan pikiran masih joss. Dan klien2/customer agan pun ga akan segan2 ngasih masukan ke agan yang masih muda saat mengelola usaha.

A : Percuma pengusaha kaya ntar giliran sakit uangnya abis..sama aja boong?
Q : Tinggal ikutan asuransi kesehatan dan jiwa, beres masalah . Mosok pengusaha ga bisa bayar premi askes dan asuransi jiwa sih? Gak mungkin deh

A : Ane masih kerja jadi karyawan di perusahaan, pengen usaha tapi takut gan.
Q : GAK MASALAH! Wong tinggal usaha sampingan aja dulu, yang ga mengganggu kerjaan di kantor. Tar juga penasaran (FYI : ada loh temen ane yang posisinya udah Supervisor di Bank xxx, malah resign gara2 jualan keripik yang lagi ngetren tuh , terakhir denger kabar dia punya outlet sendiri dan jadi distributor/agen resmi apa gitu yah istilahnya untuk dunia perkeripikan walopun dunia perkeripikan udah surut pamornya, dia tetep eksis dan mau melebarkan saya usaha lain sebelum akhirnya punah pamor keripik – salute!!)

A : Gan, yang enak usaha apaan sih?
B : Haiyaaa, yang bisa nentuin enak apa nggaknya kan agan sendiri. Usaha yang beda, unik, sesuai hobi, minat, bakal, skill. Itu yang oke menurut ane.

A : Wah, parah lo, gan!! Ane dah 2 tahun usaha jasa ini itu, tapi ga tajir-tajir!!
B : Lha, jangankan ente, ane aja yang bikin thread masih terseok2 .

A : Kalo gini mah, jauh mendingan gwe jadi pekerja aja deh, baru kerja 3 bulan juga dah pegang gaji 4juta-an gwe.
B : Terserah agan, kanhidup2 agan, ane ma ga maksa, cuma berbagi pengalaman dari orang2 yang ane temuin langsung dengan mata ane sendiri, serta pengalaman senior2, tokoh2 publik dan nyemangatin agan2 . Ane cuma bisa bilang “high risk – high gain, no pain – no gain“. Kalo “low risk – high gain, no pain – high gain” juga bisa, kerja ikut setan aja , kalopun ada di dunia ini, umurnya ga lama.

dari cara posting dan gayanya keliatan banget ada ANGER disini

makanya ada kounter pekerja yang bete juga

seharusnya ga perlu segitunya juga kali

gua pengusaha coy
tapi ga perlu ya jatohin pekerja gitu
orang gua juga butuh pekerja kok
ane anggap, yang ane ulas adalah kenyataan di lapangan gan.
mungkin sebagian orang anggap postingan ane ga semuanya benar, emang, karena pengalaman orang berbeda2, ane posting yang UMUMNYA alias SERINGKALI TERJADI alias KEBANYAKAN terjadi di lapangan, gitu masbrooo

mungkin ada orang yang baru denger bacodtan motivator
langsung
terus mutusin bikin usaha
mungkin kalo pengusaha baru rintis ya begitu deh
kaya ga butuh pekerja
kalo usaha dia udah skala multinasional
gile butuh kaga tu pekerja?
ato doi superman bisa smuanya sendirian
baca post ini (di F.A.Q. juga ada kok) : http://www.kaskus.co.id/show_post/51…7374000001/71/
pasti belom dibaca kan
hayoo baca sampe abis

btw ragekomik bikinan tees rada ngebingungin dan gajelas dibaca terus ada watermark yang mengganggu
itu hak ane, mau ane kasih watermark atau nggak

kaya ada yang mau bajak aja rage komik begituan
yang lucu dan jelas aja kadang ga make watermark kok
punya BBM, kan, gan? kalo punya, sering liat kan animasi GIF atau JPEG sering dijadiin DP, emang mau dibajak terus?
makanya sering kan animasi gif/jpeg di BBM dikasih watermark/label

btw ada wejangan nih biar bisa jadi boss yang baik

insya allah usahanya lancar

SUKSES BUAT KITA SEMUA
AMIN
aamiin, makasih sangat bermanfaat

orang beda” warna beda”
ada yang suka jadi pekerja ada yang suka jadi pengusaha
kalo agan suka ama diri agan sukuri hal itu tanpa perlu menganggu orang lain
pasti belom baca sampe habis padahal ane dah tulis GEDE-GEDE loh di atas
maksud ane adalah “banyak yang gak tau, kalo jadi wirausahawan/wiraswasta itu asik”
soal menjatuhkan… itu kenyataan kan ragecomic ane?
soal menjatuhkan lagi… ane tulis kok +nya pekerja di (di F.A.Q. juga ada kok) : http://www.kaskus.co.id/show_post/51…c78000002/199/

hayooooooooooo pasti ga baca sampe habis

Quote:Original Posted By k1bo
ya elah tong, GM aja gajinya lebih banyak dari kebanyakan para pengusaha.

kalo lu bandingin sama pengusaha minyak ya kalah lah,bego.

kalo ngajak orang mau jadi pengusaha jangan nyindir/ngolok pekerjaan orang lain

taroh pejwan

ane tanya, BOSS nya si GM itu apa? Pengusaha apa Pekerja? Sampe bisa memperkerjakan si GM jadi GM

trus ada berapa GM di dunia? Pasti mereka punya BOSS toh? nah boss-nya itu Pengusaha apa Pekerja? 1 Boss aja bisa menggaji 1 – 10 GM, artinya apa? Artinya 1 Boss aja 1-10 kali lipat lebih kaya dibanding GM toh?

Kenyataannya? Para GM banyak juga yang resign dan jadi pengusaha toh? Karena mereka udah tau celah dan dah cukup mengumpulkan ilmu, relasi dan koneksi. Mosok agan ga pernah liat sih?

cek thread ini : http://kask.us/hcdv2 (Wishnutama bikin stasiun TV sendiri). Tanya kenapa?

*BUMN tidak termasuk, karena BUMN adalah Badan USAHA MILIK NEGARA, bukan milik pribadi/swasta. Negara aja bikin Badan USAHA biar apa? Biar negara jadi kaya. Dah jelas toh?

makanya agan tersayang, baca dulu sampe habis, kan udah ane tulis di pejwan, sebelum marah2, baca dulu sampe abis

Quote:Original Posted By rejophone
yang pasti banyak yang judge the book from it’s cover

padahal banyak pengusaha yang dalemnya lebih surem daripada pekerja
itu personal behaviour, ga dibahas di sini

Quote:Original Posted By anggi_1985
Weits ga setuju gan kalau dibilang memajukan pendapatan negara
Selama agan2 masih distributor atau tidak menjual barang2 lokal, selama itu juga agan2 cuman mendukung konsumsi, tidak produksi, atau memparah impor
Apakah bahasa agan2 disini tidak manipulatif? Mengatakan “tidak menjelek2an” tapi sebenarnya memang merendahkan? Menghancurkan kepercayaan diri?

Target hidup apakah sekedar cari uang/hidup enak/foya2 dst?
Memang orang2 terkaya bukan pekerja, tapi kelas middle-high apakah lebih banyak pekerja atau pengusaha? Kalau menyatakan dalam prosentase lebih banyak yang mana? Kalau memilih yang diatas jelas CEO semua

Apakah kalau jadi pengusaha yang berjualan barang2 impor lebih mulia dibanding sales yang jualan produk buatan Indonesia?

CMIIW, saya banyak salahnya koq gan , dan banyak bluffingnya

yang bilang harus jadi distributor siapa gan ? emang ane nulis harus jadi pengimpor?

ane juga ngasih porsi berimbang, cek KOMENTAR KASKUSER

hayooo pasti belum baca sampe tuntas niiih kaya yang lainnn. hayoooo

Quote:Original Posted By braganow
pengusaha yang menang yak, trus kelibihan pekerja apa gan?
+pendapatan bulanan jelas, ngatur cashflow jadi lbh gampang
+jamsostek
+kesejahteraan keluarga lebih terjamin
+ada bonus2, gaji ke 100, bonus akhir hayat eh akhir tahun, dsb.
+fasilitas kantor lebih WAW
+bisa bikin orang jadi teratur coz pendapatan/gaji/penghasilan dah pasti
+gengsi lebih tinggi dibanding pengusaha yang masih merintis
+lebih gampang kredit rumah/kendaraan/dll, tinggal pinjem ke koperasi kantor
+cewenya kece-kece / cowoknya koco-koco
+jenjang karir jelas, posisi puncak da bisa ditebak (kalo hoki ya ke top management, kalo ngga ya di frontline aja terus )
+berdasi + kemeja / blouse / blazer (buat pekerja kantoran)
+lebih disiplin (kalo ga disiplin dikemplang bos)
+banyak…

Quote:Original Posted By Mastervalve
ente salah kamar gan
harusnya ente masuk ke Enterpreneur Corner. . .
Jangan masuk disini nanti dikira pamer. . .

kalo di SF Entrepreneur Corner, yang baca ya entrepreneur aja.
Pekerja-nya jarang mampir ke situ. Akhirnya? bisa ditebak

Banyak yang lebih hebat dari ente, orangnya biasa biasa aja. . .
siapa yang bilang ane hebat gan? pasti belum baca sampe habis deh
hayo cobaaa baca dulu sampe habissss post 1, 2 dan baca2 page sebelum2nya… hayooo hayooooo

Mau pengusaha mau pekerja mendingan diem dan BUKTIKAN aja deh. . .
waah agan berarti pendiem nih, kan lebih seru memotivasi yang lain. saat kita jatuh, yang lain motivasi kita, begitu sebaliknya kan?

Kalo pengusaha mengakui sebagai pengusaha itu pamer. . .
agan tau definisi bisnisman? pelaku bisnis? umumnya pelaku bisnis itu adalah pebisnis handal yang omsetnya miliaran, padhaal nggak.
bisnisman = anak kecil beli permen di warung juga termasuk pelaku bisnis. sama kaya pengusaha, mau pengusaha jual minuman ringan doang di warung, itu pengusaha.

Baiknya yang mengakui seorang pengusaha adalah teman & orang orang sekitar. . .
Karena pengusaha besar tidak pernah mengakui kalo dirinya sebagai pengusaha. . .

mau skala kecil / besar, ya pengusaha. Bob Sadino mengakui kok kalo dia pengusaha, Chairul Tanjung juga, Jusuf Kalla juga, Jokowi juga. Buktinya sampe buat buku semua kan? hehehe

ya kalo ketemu langsung dan kenalan sama orang juga ga mungkin ane bilang “nama ane XX, ane pengusaha minyak”

ga lah, yang enak kan “nama ane XX, ane punya usaha di bidang minyak”

bener ga?

oke deh ane ngalah, ane ganti ya PENGUSAHA jadi WIRAUSAHAWAN atau ENTREPRENEUR gimana?

Quote:Original Posted By fireshoother
Apapun pekerjaanya, kita harus bangga dan bersyukur, setidaknya kita masih bisa berkecukupan, buat apa mencari kekayaan, carilah kebahagiaan, berpikir maju, jangan menyerah, maka sukses akan datang dengan sendirinya
wajib itu bersyukur
kebahagiaan lebih mudah diraih kalau kita kaya

kita dituntut supaya lebih maju, lebih pintar, lebih kaya. gunanya untuk menyejahterakan orang2 yang belum seberuntung orang2 kaya itu, yang ujung2nya bertujuan supaya ingat pada Tuhan YME agar ibadahnya fokus. macam mana mau fokus kalau keadaan miskin, susah, tidak bahagia? mau bahagia gimana, kalo keadaan miskin atau kekurangan atau banyak cita2 ga kesampaian?

lebih mulia mana? orang kaya yang mengkaryakan ratusan bahkan ribuan karyawan, bisa meng-umrohkan / meng-hajikan keluarga2nya atau karyawannya?

*tapi jangan jawab “semua tergantung orangnya masing2” ya itu sih ponakan ane umur 5 tahun juga ngerti.

Quote:Original Posted By NfLNfLNfL
Rada gak setuju sama pendapat TS, gk setuju kalo semua orang harus di kiblatkan menjadi pengusaha atao orang kaya lah.. secara ini hidup kita uda ada jalanya masing2, bekerja itu cuma cari ridho tuhan, ridho untuk dapat makan, ridho untuk bisa sehat dsb.. jadi pekerja atau pengusaha sama2 cari ridha tuhan, gw sih berpikir pekerja walau gak kaya yg penting tujuan hidupnya cari berkah.. percuma pengusaha kaya ntar giliran sakit uangnya abis..sama aja boong

lagian andai semua orang berfikiran jadi pengusaha .. trus siapa pekerjanya? hahah yang ada pada sombong semua udah,, makanya hidup uda ada atas dan bawah, gimana caranya supaya saling menghargai bukan saling nindas
gpp gan, tiap orang punya pendapat masing2…. kan tujuan kita sharing di sini

perlu diinget loh, kita disunahkan untuk kaya supaya ibadah kita fokus dan pengusaha itu dimuliakan, karena lebih memberi byk manfaat.
liat aja jaman nabi, sahabat2 Rasul kan rata2 pengusaha (kalo agan muslim yah)…

lagian andai semua orang berfikiran jadi pengusaha .. trus siapa pekerjanya?
ini pertanyaan dah 1000x ane denger dan udah dijawab di page sebelumnya

percuma pengusaha kaya ntar giliran sakit uangnya abis..sama aja boong
tinggal ikutan asuransi kesehatan dan jiwa, beres masalah mosok pengusaha ga bisa bayar premi askes dan asuransi jiwa?

hahah yang ada pada sombong semua udah
kalo ini pah lebih ke personel behaviour, ga masuk konteks pengusaha atau pekerja. siapapun bisa sombong atau mulia

Quote:Original Posted By nas95
yah tiap pekerjaan ada + – lah gan
itu pasti gan, di manapun pasti ada + –

wong maju perut pantat mundur aja itu termasuk + –

Quote:Original Posted By rahmatkw
wah kaya’a ts nafsu banget nih.yaudah lanjutkan ajah minat orang beda beda.
yup, ane sangat2 nafsu
kenapa gan? karena BANYAK ORANG MINAT USAHA, TAPI SAYANGNYA TAKUT!

Takut rugi
Takut ga pny pendapatan
Takut ditinggal istri
Takut diledekin temen2 / tetangga

Quote:Original Posted By Guna
yyeee sebenernya mah relatif aja….mau jadi pengusaha atau pekerja sama sama ada + n –
itu pilihan masing masing…jadi gak perlu menghakimi bagusan pengusaha daripada pekerja atau bagusan pekerja daripada pengusaha…

soalnya ane pekerja freelance n pengusaha…hehehe
karena ane prefer usaha, jadi wajar ane subyektif.
buktinya, UMKM terus digalakkan, berarti pemerintah mendorong agar terus muncul pengusaha2 kan?

buktinya lagi, total pengusaha di Indonesia cuma secuil persen. akibatnya?
ya bangsa asing lah masuk…. hape, baju, mainan anak2, dll.

yang rugi siapa kalo komoditi tersebut udah ga butuh tenaga kerja karena pabrik di Indo tutup gara2 kebanjiran impor barang dari luar?

gitu loh agan…. dan ane udah sebut di PAGE ONE

Quote:Original Posted By metalis
tema beginian kayanya sudah banyak dibahas di kaskus

tergantung tujuannya, tujuannya uang (harta)/kenyamanan/waktu/apa,
Contoh : seorang General Manager di perusahaan minyak vs pengusaha, belum tentu pengusaha tsb lebih makmur/lebih kaya dibanding GM tsb. dan GM tsb sudah dapat fasilitas rumah, mobil, gaji puluhan juta, pengobatan untuk seluruh keluarga, bonus tahunan yang berkali-kali lipat dari gaji, kecil kemungkinan GM tsb mau meninggalkan jabatannya dan mulai usaha, paling usaha sampingan.

ngomong-ngmong TS uda ada usaha apa neh sekarang?
BOss nya GM tersebut apa gan? pengusaha kan? hehe.
GM di perusahaan Minyak Vs. Pengusaha (Boss-nya)
GM di perusahaan Minyak Vs. Pengusaha (Rival Boss-nya)
GM di perusahaan minyak Vs. Pengusaha (Anak Boss-nya)
tetep pengusaha yg menang

tujuan ane bikin trit ini pun jelas, untuk temen2 yang MINAT TAPI TAKUT, ya JANGAN TAKUT. bukan maksa semua harus jadi pengusaha, nggak gan

ane saat ini bergerak di bidang jasa, hiburan, instalasi.
insya Allah taun depan mau buka workshop. (nanti juga ane publish, ce ileh )
jangan bayangin usaha ane tuh di kantor mewah, di ruko bertingkat, dsb-nya ya gan

Quote:Original Posted By tmd0
pengusaha itu bakat jd gk semua bs /berani jd pngusaha

ga ada yang namanya “gak berbakat”
semua punya pakat asal dilatih…
ato kalo emang betul ada istilah “ga bakat”
paling nggak, agan udah latihan dan punya titel “terlatih”
tinggal menyesuaikan minat dan arah….

Yang Mau Ngantor Siap-Siap Ngantor
Yang Mau Kuliah Siap-Siap Kuliah
Tapi Kalo Boleh Tauu, Agan-Agan Yang Jadi Karyawan, Bosen Ga Sih Gan Jadi Karyawan ……. ?
Kalo Bosen Ya Sama Makanya Ane Kaburr dari Karyawan …. Jadi Pedagang Saja hehehe

Wah Agan Agan Yang Udah Komentar Terimakasih Banget,

Ijinin Ane Curhat Dikit Ya gan Dan Minta Doanya Dari Agan2

Ane Dulu Karyawan, Hampir 10 Perusahaan Ane Singgahi, Syukurnya Disaat Orang Lain Susah Cari Kerja , Ane gampang bener cari kerja, dari perusahaan yang kantornya di rumah, di ruko, sampai di gedung 19 lantai isinya cuma 1 perusahaan, ane pernah alamin, 2 Perusahaan terkahir ane kerja perusahaan cukup besar 6 bulan ane percobaan langsung jadi
karyawan. Gaji ga kurang, lebih dikit hehehehe

malah aneh gan ane dah berhenti kurang lebih sebulan, ane juga ga ngelamar kerja, tapi masih ada aja yang manggil interview dengan lantang ane jawab, Maaf BU saya Ga Berminat Lagi Jadi Karyawan …. hehehhe dilebihin dikit biar dramatis gan

kata Bos Bos Ane , Ane Kerja Bagus Gan, Cepet, Di Luar Ekspektasi mereka, Orang Lain Masuk Jam 8.30 ane masuk jam 10 gan, haha , tapi bos ane ga banyak komen karena semua kerjaan ane selesai sesuai waktu, ane juga ga pernah lembur selalu tanggo alias pas tang pas go.

Akhirnya ane memberanikan diri membuat keputusan yang mungkin buat sebagian orang konyol gan, ane ngiprit … Kabuurrr …. dan meninggalkan label ane sebagai karyawan. sssssssssst kaya bajay kaburnya heheh
Alasan Ane Begini Gan (Alasan Ane Gan, Jangan DIcontoh, Ane Emang Agak Nekad Kalo Urusan Hidup)
1. Iya Betul Ane Jadi Karyawan , Makan Cukup, Rokok Cukup, Perabotan Cukup, Rumah Sakit untuk keluarga di cover, tapi …….. Hidup Ane Monoton, bangun , berangkat, pulang, tidur bangun berangkat,…….. ya gitu gitu aja.
2. Yang Namanya Bos, DeptHead, Kadiv, atau apalah cuma 1 di tiap departement Gan, Ente Harus ngeluarin kemampuan 1000% buat jadi kepala yang direbutin banyak orang. Bahkan meskipun udah 1000% kalau pendidikan kita ga sesuai, apa bisa diangkat jadi kepala divisi …? Ane Coba Bayangin, GImana Akibatnya atau effectnya kalau ane keluarin 1000% kemampuan ane untuk buka usaha, ….. apa tuhan akan larang kita naik level karena kita bukan lulusan S2 ….. ?
3. Keluarga Sering terabaikan, kadang kita pulang jam 5.30 atau jam 5. karena macet sampe rumah malam gan, anak udah tidur, pagi kita bangun dan mau berangkat, anak juga masih tidur apa cukup buat anak sekecil itu berkelahi dengan waktu (kaya lagu iwan fals ya hehehe) 2 hari dalam seminggu dapetin kasih sayang Ayah Ibu nya … ?
4. Ane tau banget resikonya besar, malah sangat besar, Tapi apa kita akan tau kalau kita belum mencoba, tapi hati hati mencoba bukan hanya mencoba harus dengan persiapan yang bener dan terukur biar ga jadi konyol nantinya.
5. Ane Kabur … Ngiprit Dari Label Karyawan ….. dan Menjadi Pedagang, Tujuan utamanya bukan ingin cepet kaya gan, kalau Tujuan agan pindah dari karyawan jadi pedagang ingin cepet kaya maka siap siap aja kecewa dan putus asa. Tujuan Ane Dagang dan lepas Ikatan dari perusahaan adalah ane ingin hidup ane lebih seimbang, antara Ibadah, Mencari Rejeki, memperhatikan keluarga dan sosialisasi dengan lingkungan., di jakarta ga sedikit rumah yang ga kenal sama tetangganya sendiri, Coba ane tanya apa dengan jadi karyawan hidup akan seimbang, coba pikirkan …..? Brb Mikir haha
Kalau Masalah Kaya Itu adalah proses kalo menurut ane, dan akibat dari proses itu
6. Ane Tau Ini Ga Gampang, Tapi Dengan Fokus 1000% ane yakin bisa.

Itulah 6 alasan secara UMUM, kenapa ane milih dagang daripada karyawan, ada 20 pintu rejeki dan 19 diantaranya adalah dengan berdagang (ada yang bilang 9 dari 10 , tapi whatever lah). Sukses adalah Hak Semua Orang baik yang sekolah tinggi maupun yang kurang selama dia mau berpikir dan tidak putus asa.

Ane ga nyaranin agan agan untuk pindah dari karyawan jadi pedagang, karena ga lucu kalo smua jadi pedagang, terus siapa yang mau jadi karyawan :
Buat yang ingin jadi karyawan , jadilah karyawan yang baik,
Buat yang ingin Berdagang, jadilah pedagang yang baik

Apapun Profesi kita, jadilah orang yang bermanfaat buat orang lain, karena orang yang baik adalah orang yang paling bermanfaat bagi sesama.

Maaf kalau ada kata kata ane yang tidak berkenan dengana hati agan, ini hanya mutlak pemikiran ane, pro kontra pasti ada, hidup adalah pilihan, dan kita yang nentuin pilihan itu , hasilnya pun kita yang rasain.

Sekedar DongenG Tukang Sup Kambing (Base True Story / Kejadian Nyata)

Spoilerfor DONGENG:
Hari itu jumat, kira kira pukul 12.45 siang , para pegawai keluar dari mesjid selepas ibadah jumat. ada seorang lelaki yang berprofesi sebagai karyawan melangkah keluar dan menuju ke tempat makan siang yang biasa dia singgahi hampir setiap hari jumat setelah shalat jum,at.

Sesampainya di tempat makan, karyawan itu menuju menu favoritenya khusus setiap hari jumat yang berada di paling ujung, yaitu tukang sup kambing. saat itu belum terlalu banyak yang datang, jadi dengan mudah mendapatkan tempat duduk.

Sambil memegang gadget karyawan itu berkata pada tukang sup kambing yang menjadi favoritenya, dengan muka melihat gadget dia berkata,

Karyawan : Mang sup kambingnya satu , seperti biasa
Pedagang : Oke Siap

Kemudian karyawan itu melanjutkan memainkan gadgetnya yang dia beli dengan kartu kreditnya.

Tak lama pesanan makan datang, yang datang makin penuh, makanlah si karyawan itu dengan lahap.

Singkat cerita waktu sudah hampir menunjukan jam 13.25 para pembeli sup kambing pun sudah mulai berkurang. Tinggal 2 orang yang ada di meja penjual supkambing. yaitu sikaryawan tadi dengan temannya.

Sikaryawan itu setelah makan asyik merokok dan memainkan gadgetnya kembali, kemudian si tukang sup kambing sambil memeluk anaknya yang masih kecil memulai pembicaraan dengan sikaryawan itu, karena sudah jadi langganan tiap jumat, maka otomatis mereka sudah saling mengenal.

Pedagang : Wah bagus banget ya itu, pasti mahal ya harganya, apa sih itu namanya … ?
Karyawan : (dengan bangga dia menjawab) iya lah mang mahal, keren nih mang, ini jaman teknologi. ini gadget canggih mang.
Pedagang : iya ya , kapan saya bisa kebeli kaya gituan, (dengan nada dialek sunda)
Karyawan : hehehehe (si karyawan ketawa)

Pedagang : itu ada 2 jutaan ga ya
Karyawan : lebih mang , mahal ini

Pedagang : Enak banget ya jadi karyawan, bisa kebeli kaya gituan, beli motor, beli ini , beli itu, emang mah boro boro.
Karyawan : (hanya tersenyum sambil terus melihat gadget nya)

Karyawan : emang sehari biasa dapet berapa mang kalo dagang ..? tanya si karyawan

Pedagang : ya ga tentu kadang 500 kadang 600
Karyawan : dia tersenyum ….. tapi tiba tiba dia menoleh ke arah pedagang, Itu Keuntungan Mang ..?

Pedagang : Bukan lah itu kotor
Karyawan : ooooow .. si karyawan mulai bepikir,

Kalau dipikir-pikir masuk akal juga sehari dapat 500 rb, harga 1 orang mkan sup tambah minum aja udah 16 sampai 17 ribu, dari awal datang sampai terkahir pasti ada sekitar 35 orang.

dari 500rb taro lah untung 200 rb x 22 hari sudah sudah 4,4 juta, karena penjual sop kambing itu tutup tiap sabtu dan minggu.

sikaryawan mengerutkan alisnya sambil berkata dalam hatinya, ” ternyata si penjual kambing ini sedikit lagi akan menyamai gaji nya sebulan “

di waktu kerja saja, pedagang masih bisa memeluk anaknya, jam sibuk mereka paling jam 11 sampai jam 2 siang, jelas waktu istirahat lebih banyak mereka.

Terus apa yang dibanggakan dari dirinya, iya betul punya gadget walau hasil kredit , iya betul punya motor walau hasil kredit juga, iya betul penampilan bagus dan baju mahal, tapi untuk siapa itu, apa tujuannya dia berpakaian mahal ….. ? pedagang itu memang bajunya lebih murah mungkin, tapi sama sama bersih.

tiap bulan harus memenuhi tagihan kartu kredit akibat ingin mengikuti perkembangan jaman.

Sikayawan itu terus berpikir dan mencari apa yang bisa dia banggakan dari dirinya.

sesampai nya di kantor, kemudian dia kerumah bahkan sampai 1 bulan setelah kejadian jumat yang sederhana itu, sikaryawan tak menemukan apa yang bisa dia banggakan dari dirinya, selain gaya hidup yang boros dan SUKA MENGUTANG karena ada jaminan uang gaji.

Jelas kalah telak, orang yang sekolah nya tidak menyamai karyawan itu, uang yang dia dapat perbulan hampir menyamai orang yang sekolah lebih.

Pedagang Sup kambing yang pendidikannya dibawah sikaryawan itu saja bisa mendapat penghasilan hampir sama dengan sikaryawan,

Seharusnya orang yang beruntung bisa sekolah lebih sampai kuliah harus lebih dari si penjual sup kambing tersebut.

Akhirnya setelah sebulan tak mendapat jawaban mengenai apa yang bisa dia banggakan, si karyawan itu keluar dari tempat kerjanya ……

Siapa si karyawan itu ……… ?

KUATKAN KEMAUAN agar bisa memulai dengan segera
KUATKAN HATI agar kita gak mudah putus asa
KUATKAN IMAN agar jadi orang jujur dalam berdagang.

HAMBATAN TERBESAR

Pada umumnya pasangan (pacar / istri) ingin selalu berada di zona nyaman, maka sekarang ane percaya, di balik lelaki hebat ada perempuan yang kuat, kuat apa ….. ? kuat dan mau menanggung resiko yang akan dihadapi diinya dan keluarganya di masa depan, andai kata usahanya kurang memuaskan.

KETAKUTAN ANAK ISTI MAU DI KASIH MAKAN APA
Bukan itu ketakutan tebesar sebetulnya, ketakutan terbesar sebenanya adalah taku kehidupan dimasa datang lebiih buruk di banding saat ini, kalau soal makan, kita hanya perantara, lantas kalau seorang suami meninggal … apa lantas anak istri kita berhenti makan … ?

Satu pemikiran pada “Jadi pengusaha atau pegawai ?

  1. thanks sudah memberikan cerita begitu banyak gan… ini saya sudah 3 tahun kerja, tgl 2 tahun lagi saya akan resign… pengen wirausaha saja gan… semoga terkabul amin…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s